SPM Lama Lagi Tak?

August 15, 2009 at 3:57 pm | Posted in Ikhwanul Fifteen, Imtihan, Renungan | 1 Comment
Tags: , ,

Aku: Tahu tak SPM lagi 95 hari… Lama ke sekejap tu?
Azhari: Hemm… Tolak bulan puasa dan raya?
Aku: Tinggal 60 hari.
Azhari: Tolak tidur-makan-main?
Aku: Tinggal 30 hari.
Azhari: Tolak MALAS, BUANG MASA, dsb?
Aku: Tinggal 10 hari. Kejap tu….
Azhari: Tak lah, lama lagi…

Wah, sedar-sedar SPM dah makin menghampiri! Apakah perasaan anda? Tentu SERONOK kan!

Doa-doalah semoga kejayaan milik kita semua. Usahlah sia-siakan masa yang ada. Manfaatkanlah semanfaat-manfaatnya. Doalah andai masa yang kita lalui dan bakal hadapi itu diberkati oleh Ilahi. Semoga ruang yang diberi mencukupi untuk kita menyiapkan diri bagi menghadapi imtihan yang besar ini.

Di sebalik SPM, jangan juga kita lupa bahawa kita sebenarnya setiap hari melalui peperiksaan, yang mana noktahnya ialah pada saat kematian, dan natijahnya kita terima pada hari kebangkitan!

Ayuh kita lakukan yang sepatutnya!

Dewan Masyarakat 1989

August 1, 2009 at 11:40 pm | Posted in Renungan | 3 Comments

Minggu lepas, waktu PUI Add Maths, aku dan Aqilah “memencilkan diri” di perpustakaan. Bukan lari dari PUI ye… Buktinya, kami telah meminta kebenaran, redha, serta restu Cikgu Hawa dahulu.

Mula-mulanya, kami berdua menghabiskan waktu rehat dalam perpustakaan. Tatkala aku sibuk meneliti satu persatu rak buku yang tersusun rapi itu, mataku terlihat akan sebuah buku yang penulisnya sememangnya menjadi buruanku. Berkali-kali kurenung buku tersebut. Buku tersebut merupakan sebuah biografi seorang tokoh politik terkenal tanah air yang dikarang oleh Fatini Yaakob. Aku sememangnya tercari-cari akan tulisan beliau terutamannya mengenai Natrah (Dewan Masyarakat, Feb-Apr 1989) dan Shamsiah Faqeh (Dewan Masyarakat 1991).

Buku tersebut membuatkan aku nekad mahu mencari makalah tulisannya yang disiarkan dalam Dewan Masyarakat. Malangnya, masa rehat sudah habis. Lalu, kami meminta izin pada cikgu untuk beruzlah dalam perpustakaan yang kecil ini. Cikgu tidak ada halangan memandangkan sepanjang PUI kami hanya perlu membuat latihan.

Cari punya cari, akhirnya aku terjumpa komplikasi Dewan Masyarakat tahun 1988 sehingga 2003 yang telah dibukukan. Dengan perasaan sangat gembira, aku cuba menyelak-nyelak majalah tersebut. Tiba-tiba, perasaan berdosa datang menerjah. Kami sepatutnya membuat latihan yang diamanahkan, bukannya merapu-rapu tak tentu pasal. Lalu, kertas SPM 2005 pun dilangsaikan.

Tamat masa sekolah, aku yang sememangnya pulang lewat setiap hari pun terus berusaha menggeledah Dewan Masyarakat tersebut. Malangnya, tiga buah majalah Dewan Masyarakat bulan Feb sehingga April 1989 yang kudamba itu tidak ada dalam komplikasi tersebut.

Sedid, sedih teramat. Aku mahu membaca makalah tersebut, demi mendapatkan keterangan lebih lanjut mengenai Natrah yang ditulis sendiri oleh insan yang ditakdirkan tuhan bertemu dengan Natrah semasa beliau di Amerika Syarikat, bertemu dengan Mansoor Adabi sebelum beliau menghembuskan nafasnya yang terakhir, juga mengembara di serata dunia demi menyingkap kebenaran yang terselindung dalam kes yang sememangnya menghiris jiwa ini.

Oleh itu, sesiapa yang terbaca tulisan ini, andai kalian ada menyimpan majalah tersebut, atau mengetahui apa-apa mengenai tulisan tersebut di ruang maya ini, bolehlah kalian tinggalkan coretan di sini agar perkongsian ilmu dan pendapat dapat kita teruskan. Syukran.

Create a free website or blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.