Prinsip Akaun bersama Ibuku

September 7, 2008 at 9:29 pm | Posted in Citra Kehidupan, Usrati | 3 Comments
Tags:

PRINSIP AKAUN

Melihat rafiq-rafiq sekelasku ralit mengulit madah Prinsip Akaun, aku sedikit terjeda. Hemm… Mereka semua sedang sibuk belajar. Bagaimana dengan aku? Sedangkan, aku juga turut mengambil madah tersebut sebagai madah tambahan untuk imtihan akhir tahun nanti. Seandainya aku tidak bersedia dari sekarang, bagaimana aku mahu menjawab segala soalan-soalan yang ditanya nanti? Persoalan demi persoalan menujahi kalbuku.

Prinsip Akaun. Aku tidak mahu mengecewakan diriku dengan subjek ini. Subjek inilah antara salah satu subjek yang menghadiahkanku butiran A semasa imtihan tengah tahun dulu. Subjek ini juga merupakan antara subjek yang paling kugemari, walaupun hakikatnya aku tidak mempelajari subjek ini secara formal di sekolah. Bagiku, subjek ini ada keistimewaannya yang tersendiri. Mungkin minatku ini diambil daripada ibuku yang juga merupakan seorang akauntan!

Walaupun aku merupakan pelajar Sains Tulen, namun, jangan terkejut sekiranya aku bercita-cita untuk menjadi seorang akauntan!

SABTU

Aku serta seisi keluargaku duduk-duduk di ruang tamu. Masing-masing dengan kerja masing-masing. Abah dan mak dengan kerja pejabatnya, manakala Azhari dan aku sibuk dengan kerja sekolah yang sememangnya tidak pernah langsai.

Mak bersama dengan kakaknya. Ada persamaan tak?

Mak bersama dengan kakaknya. Ada persamaan tak?

Petang itu, aku dan mak duduk menelaah madah Prinsip Akaun yang sememangnya tidak pernah kuusik setelah berakhinya imtihan tengah tahun yang lalu. Banyak rasanya yang seringkali mengelirukan otakku. Pelupusan jentera, peruntukan susut nilai, pengurangan peruntukan hutang ragu, belanja susut nilai…dan sebagainya.

Namun, alhamdulillah. Cara mak mengajar yang mementingkan pemahaman konsep ditambah dengan sikap sabar mak melayan segala karenahku menyebabkan aku mampu menyerap semaksimanya ajaran-ajaran mak. Akhirnya, setelah hampir setengah hari berhempas pulas, (alah, bukan setengah hari solid. Campur dengan pergi Bazaar Ramadhan, lepak-lepak, sembang-sembang bersama adik, dan macam-macam lagi aktiviti, rasanya tinggal kira-kira dua jam je yang belajar betul-betul.) Akhirnya, keseluruhan bab 7 berjaya dihabiskan.

Aku kadang-kadang kagum dengan cara ibuku mendidik kami semua. Tatkala mengajarku subjek Akaun tersebut, ibuku hanya mengajarku konsep asasnya sahaja. Kemudian, terpulanglah kepadaku untuk menerapkannya dalam latihan-latihan yang diberi. Seandainya ada masalah yang sememangnya tidak dapat kuselesaikan sendiri, barulah mak akan menunjukkanku penyelesaiannya. Mak lebih suka seandainya aku menyelesaikan sendiri masalah-masalah tersebut dengan menggunakan lampiran jawapan yang ada sebagai panduan.

Dengan pendekatan sedemikian, kami adik-beradik akan terdidik untuk menjadi lebih berdikari serta tidak terlalu mengharapkan bantuan orang lain, kecuali dalam keadaan yang benar-benar terpaksa.

Ya Allah, beruntungnya aku memperoleh mak dan abah yang sememangnya sentiasa memberikan yang terbaik buat anak-anak mereka. Ya Allah, bantulah aku untuk menjadi seorang anak yang solehah, serta sentiasa memberikan kedamaian dan ketenangan buat bonda dan ayahandaku.

3 Comments »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. wah!!!! kirenye mak enti nih ni awet muda la yer??? heheheh. sorry makcik Jun….

  2. ade x subjek yang kak lina amik,., tp, x study kat skola??

  3. Hehehe… Menjerat soalan ni…
    Ada gak amik subjek tapi tak blaja kat sekolah…
    Masalahnya, kat rumah pun tak belajar.
    Tapi, alhamdulillah… malam periksa baru bukak buku.
    Kadang-kadang waktu periksa boleh la jawab sket2…
    Subjek yang kak lina cuba amik ada tiga…
    Ekonomi, perdagangan, dan akaun…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: